Follow Us @abdeeaziz

Minggu, 17 Februari 2019

Apakah Kuliah Gw Salah Jurusan?

Februari 17, 2019 0 Comments

Malam ini gw sedang menjalani perasaan gundah gulana. Nilai IP gw dalam perkuliahan semester ini tidak mengalami perbaikan yang bagus. Otomatis IPK gw mengikuti perkembangan IP. Rasanya gw bener-bener salah jurusan. Ah entahlah apa karena gw lagi sial aja atau emang sulit memahami tiap materi perkuliahan.

Gini ya, gw tuh rasanya sudah full mati-matian buat nyeimbangin agar gw kaga ketinggalan materi dengan temen kelas gw yang lain. Gw sudah kerahkan tenaga gw agar hasil nilai tuh tidak mengecewakan deh. Tapi apa yg gw dapet, sangat-sangat mengecewakan. Setelah semester 3 ini berakhir. Fix gw salah jurusan. Bahkan salah fakultas mungkin.

Kok sebegitu yakinnya gw? Ah entah lah. Balik lagi ke kata entahlah. Intinya gw sudah terpuruk saat ngeliat IP gw yg amburadul. Entah gw lulus berapa taun nih. Yg jelas sih gw harus lulus ya.
Disaat gw kurang motivasi, kadang gw mencari motivasi di google, ada menemukan salah satu cuitan: “IPK bukan segalanya. Kerja Keras, Tekun, Menemukan Jati Diri, Berkarya, itulah hal yg harus dibangun.” Hati gw sedikit plong. Malah gw mulai merasakan bahagia saat inget cerita Mark Zukenberg yg katanya ga lulus kuliah. Semoga gw juga seperti dia. (catatan: kesuksesannya. Bukan ga lulusnya)

Jumat, 08 Februari 2019

Tetangga Gue

Februari 08, 2019 0 Comments

Yo wasap mey frennn (opening ala youtuberr). Gw agak risih gitu sih sama tetangga gw. Kita kalo mau ngapain aja selalu di nyinyirin. Pokoknya kalo beda dikit, udah pasti jadi bahan omongan mereka. Entah dari zaman kapan sih ni yg namanya tetangga pasti kayak gitu? Gw pikir cerita tetangga aneh yg ada di spongbob hanyalah fiksi belaka. Tapi ternyata betulan.

Gini ya, gw kan skrg salah satu orang yg agak males keluar rumah. Mentok-mentok keluar rumah cuma buat ambil duit di atm. Ni tetangga gw ngocehnya minta ampun. Iya jelas ibu-ibu. Ngocehnya tu udah nyinyirin gw kayak: “Eh liat..liat.. tu orang katrok yg jarang keluar rumah.” Hialahhhh.Serah gw dong, emang ganggu idup lu? Kan kagak. Ada lagi ni orang yg ngomong gini: “Ngapain sih dia skrg kuliah, palingan abis lulus jadi buruh pabrik. Atau jadi babu rumah tangga di rumah anak saya yg kaga kuliah.” Anjrit ni orang ngejek gw atau gimana sih. Ya walau abis tu orang ngomong, gw agak mikir juga, apa suatu saat beneran kejadian. (ngeri sih kalo beneran terjadi)

Tapi ya harusnya sih ilmu jadi tetangga yg baik tu dipake gituh. Ya support dikit kek, atau hargai niat orang lain kek. Ini malah bikin gw kesel kan. Kalo suatu saat para tetangga gw baca ni cerita, eh tapi kayaknya gak bakal deh. Lagian mana ada sih ema-ema yg tau bukak gugel. Apalagi buka blog. Palingan yg mereka tau cuma pesbuk. Pasang foto selfiee, updet status alayyy gituh. Hihhhhh.

Gw bener-bener resah gituh ama ni tetangga. Bukan cuma satu orang doang loh, tapi berbagai tetangga kiri kanan atas bawah udah pokoknya ucapannya tuh pedes ke telinga. Terus lagi karna motor gw belum gw cuci, kan kotor tuh. Maklum ga gw cuci selama 2 bulan. Ok ini keterlaluan sih. Untung motor gw gak bisa ngomong. Bahaya kan kalo ni motor ngomeli gw. Next bukan ini yg akan gw bahas. Tapi tetangga gw yg komennya makin ngaco.
Kadang gw denger samar-samar gituh, :”Ih aneh ya tuh anak, pantesan gak ada cewek yg suka. Motor sendiri aja gak dirawat. Kayaknya dia bakal nikah umur 50 tahunan deh.” anjrit kan nih orang2 apaan sih. Apa hubungannya motor gw sama urusan nikah umur 50 tahunan coba. Kan udah diluar nalar baget. Kalo gara-gara motor gw kotor terus efek gak punya pacar sih wajar ya. tapi ini ko urusannya ama kawin,. *ralat: nikah. Kan bikin gw kesel.

Tiap gw beda dikit dari persepsi ni ibu-ibu tetangga, pasti langsung jadi bahan ejekan. Hikkssss. Malahan ada yg lebih parah lagi, karena kan gw libur lama abis semesteran, ni tetangga bikin kuping gw makin panas aja. “Eh tuh orang kok ngga kuliah-kuliah? Apa jangan-jangan dia di keluarin. Kalo gitu syukur deh. Pantesan skrg dia dirumah terus. Malu mungkin.” Apaan sih ni orang. Ada loh orang yg begitu. Jelas-jelas gw lagi liburan semester. Lagi istirahatin otak gw. Eh udah dicibir negatif aja. kalo bisa ni mulut-mulut yg suka nyinyir tuh pengen gw sumpel balsem. Biar tau rasanya kuping gw yg kepanasan. Ok keterlaluan sih, tapi sisi positifnya: produk balsem jadi laris.

Udah lah cukup gw ngomongin tetangga. Intinya gw kesel ama tuh ibu-ibu tukang nyinyir. Kalo ada yg senasib, berarti udah jadi fenomena tetangga ye. Bye.

Kamis, 31 Januari 2019

TV Oleng Experience

Januari 31, 2019 0 Comments

Ah iya, kerjaan gw hanya bengong. Ok itu intro yg terlalu singkat dalam tulisan gw ini. Memang sih beberapa hari ini gw selalu di rumah ketimbang main keluyuran gak jelas. Berhubung waktu liburan semester masih panjang, gw memutuskan untuk memperganteng muka gw dengan berdiam diri di rumah. (kata orang-orang sih gitu). Alhasil kerjaan gw hanya nonton film di laptop, main game, and nonton tv.
Begitu terus mulai siang, sore, dan malam ga ada kerjaan lain. Paling-paling tuh kegiatan kepotong ama makan, mandi, ganti baju, bedakan, pakai parfum, lipstick, dandan, etc. Ok cukup. Aib gw semakin terbongkar.

Awal mula ni adegan biasa-biasa aja. Iya TV yg gw tonton setiap hari berjalan normal. Sampai tiba malam hari tepatnya dalam acara Dangdut Academy yg di Indosiar itu. Tuh TV tiba-tiba suaranya mati. Layar masih menampilkan adegan-adegan di TV, tapi suaranya ngilang. Kan kesel ya. Terus tiba-tiba tuh suara muncul lagi. Tiba-tiba mati lagi, gitu terus men. Kan aneh ya Shoimah yg lagi ngomentari peserta malah gw dengernya  “Uh…. Ah… Uh… Ah….” Gebleg ni TV bikin otak gw mesum.

Dateng deh nyokap gw ngomong: “Kalo tuh TV emang kayak gitu” katanya.
Terus gw tanya dong: “Terus gimana?”
Nyokap: “Usap-usap aja tuh bokong TV nya”.
Disaat itu juga gw langsung ngusap-usap. Belum ada perubahan. Masih seperti semula. Tapi anehnya beberapa detik kemudian tuh TV normal again. Logika gw berjalan dong. Kok bisa nih TV diusap-usap doang bisa nyala. Ngaco dah. Tapi nyata. Lanjut deh gw nonton.

Beberapa menit berselang tuh TV buat kekacauan lagi. Kali ini si Nasar yg gw denger “Uh…..Ah….Uh….Ah”. Ok kali ini gw ga mikir mesum. Tapi jijik. Agak setengah jengkel nih ama TV. Karena gw tau harus ngapain, akhirnya gw ngelus-ngelus lagi tuh TV. Kalo berkali-kali gw seperti itu lama-lama gw bisa kawin nih ma Tivi. Ntar anaknya VCD, cucunya Remot, saudara gw Parabola. Akhirnya kami jadi keluarga Samawa. Ok cukup hayalan gw ketinggian. (Sambil mikir juga sih, malam pertama gw ma TV gmna ya?)

Tapi hasil berkata lain, ga ada perubahan apapun setelah beberapa menit gw elus-elus tu TV. Anjir suara di tv makin aneh. “Uh,ah,eh,oh,ih,ow,” Gw nanya dong ke nyokap gw: “mah, kenapa nih gak mau bener lagi?”.
Kata nyokap gw: “Coba geleng-geleng tuh tv nya. Biasanya langsung bener.”

Gw langsung geleng-gelengin tuh TV. Gw gerakin tu TV ke kiri dan ke kanan. Anjrit ternyata bener nyala lagi suaranya. Ah elah makin aneh aja ni tv. Malem tu jadi malam penuh keheranan dalam diri gw. Karena malam tu tiap suara TV nya mati, gw harus menjalani step pertama. Yaitu ngelus-elus pntat TV. Kalo step pertama gagal, lanjut step kedua. Yaitu geleng-gelengin TV. Kalo step kedua gagal gw yg geleng-geleng. Bareng tv #hmm.

Selasa, 22 Januari 2019

After UAS Semt. 3

Januari 22, 2019 0 Comments

Ouuouuououuoo, (sambil bergelantungan kayak tarzan) balik lagi ama gw yg bener-bener anggota gabut indonesia (AGI). Btw gw ni baru selese menjalankan UAS Semester 3. Semua dunia perkuliahan gw sudah dipending sampai bulan depan. Otomatis gw harus balik ke rumah gw donk. Alhasil kemaren tuh gw sudah dirumah karena ga mau lama-lama di tempat kost. Tersiksa men warung makan semuanya sudah tutup. Tapi hati gw tetep terbuka buat kamuuu #apaansichhh

Pagi ini gw sambil menikmati kopi and terbesitlah untuk menulis di niee blog. Sudah lama juga kan kagak posting, siapa tau ada yg kangen ama tulisan gueeee (#ngarepp). Agak canggung gitu ni tiba-tiba nulis lagi. Maklum kan kalo dah lama kaga ngelakuin tuh pasti akan ada masanya canggung-canggungan. Terus ntar juga terbiasa lagii,.. jadi buat lu yg lagi ldr.an nih, selow ajee kalo pas ketemuan agak canggung gitu. Lu cuma butuh ketemu beberapa kali and pasti normal again. (lah ko gw jadi so expert soal hubungan, hmmm)

Ada suatu kejadian nih pas waktu UAS kemaren. Lu pernah ga sih waktu 2 jam buat ngerjain malah dihabiskan buat bengong? Iya gw ngalaminya kemaren. Apa karena gw kaga belajar? Is is kaga lah. gw jelas belajar, 5 menit. (setidaknya belajar kan?). Ternyata yg gw pelajari tuh salah matkuL. OMG kacau parah. Pas gw di kelas, lah kok ini itung-itungan.. lah kok ini ngitung, sementara gw belajar hafalan teori. Kaga nyambung lah. Kalo misal soal teori and otak lu mentok sih gw yakin masih bisa lu ngarang bebas yg penting ada isinya. Lah ini hitungan dengan rumus bejibun men. Gimana gw ngarangnya coba. Akhirnya sejam stengah gw bengong aja sambil ngeliatin sebelah-sebelah gw yg sibuk ngitung, ngeliatin pengawas yg lagi asyik dengan handphonenya, ngeliatin temen gw yg sedang ngeliatin gw (keluar kelas tumbuh benih-benih cinta tuh, note: dia cowok L).
Nah tinggal stengah jam lagi nih biasanya hidayah datang. And benar, booommm gw langsung nulis setau otak gw berjalan and seinget waktu dikelas yg samar-samar gw inget. Intinya yg penting tuh kertas ada jawabannya. Malu juga kan kalo misal maju pas ngumpulin jawaban isinya cuma kosong sambil dibawahnya ada tulisan: “I.m sorry bu dosen, otaknya lagi flu gak bisa bekerja”.

Waktu diluar ruangan, temen-temen pada bahas: “ehh, tadi pake rumus ini kan ya?”
“iya bener-bener… jawabannya ini kann?”
“iya tuh, wehhh sama berarti yaa.. “
“iyaa nih,, lu gimana de?” mereka nanya gw.
“sama kok, sama.” Jawab gw sambil ngemil pulpen.
Dalam hati: “lah kan lu lu pada ngeliat gw terus bengong di kelas. Masih ditanya pulak, kan bete..”
Mungkin maksudnya basa-basi gitu kali yaa.. I don’t know deh, intinya setelah itu gw langsung ngeloyor pergi dari percakapan mereka.

Dari kejadian itu gw dapet pelajaran penting: “kalo lu bengong waktu ujian, coba deh merhatiin cewek cantik yg sedang asyik menghitung. Setidaknya saat dia nengok, bakal ada benih-benih cinta yg muncul (negatif: paling-paling lu digampar pas diluar kelas.) Inget! jangan merhatiin cowok, inget!” byee.

Minggu, 23 Desember 2018

Agak tersiksa

Desember 23, 2018 0 Comments

Helo may frenddd… welcom bek in my blog. Sudah berapa taon ni gw kaga nulis. Beranda gw udah dipenuhi sarang laba-laba tuh. Keliatan kan? Kaga ya, emang ga da :p *apaansih*

Gw agak sedikit ngiri gituh sama orang-orang yg dengan seenak jidat bisa bolak-balik rumah terus kuliah, terus balik rumah lagi. Lah gw, kudu nyiapin mental dan tenaga buat sekedar go to home. Seperti skrg ni kan menjelang tahun baru tuh perkuliahan libur. Sekitar semingguan gitu. Harusnya sih gw balik sejak jum’at kemaren. Cuma pas gw cek dompet gw, kaga ada duit buat balik. Haduh bener-bener kere deh gw. Bukan apa-apa sih, aslinya ada tuh duit di atm tinggal gesek (anjay sok banget gw). Tapi pas kemaren gw ke atm, ntuh atm kagak bisa ngeluarin duit. Ada tulisan kaga jelas yg intinya “kamu gak bisa ngambil duit untuk sekarang ini, silahkan balik lagi pas sistem sudah tidak ada masalah.” Asli pengen gw tonjok tuh atm, ya udah lah gw si nurut aja. Alhasil jadwal pulang gw dipending sampai kapan-kapan.


Ngeliat temen-temen gw yang pada balik kerumahnya, sudah ada yg nyampe rumah malah. Sementara gw masih mendekam di kamar kost sampe skrg. Gw si mau cek tuh atm lagi ntar sore, semoga sudah bisa seperti semula. Kalo duit sudah bisa gw ambil, langsung cabs dah kaga nunggu lama lagi. Udah muak gw disini. Warung makan hampir semuanya tutup. Ada yg buka, cuma gw kaga kurang suka. Terus? Perut gw kosong? kaga lah, gw beli mie goreng dan gw seduh sendiri di mejikom. Terus gw makan dan kenyang juga. 3 hari gw terus makan mie goreng coy. Kurang kuat apalagi coba perut gw.

Ya udeh segitu aja cerita singkat gw ni,,,.. saran dari gw si ganteng idaman: --++kalo ngambil duit tu jangan tanggung-tanggung kayak gw. Ambillah buat jatah seminggu kedepan atau sebulan kedepan. Biar kaga bolak-balik ke atm.--++ Byeee.