Kesel Guehhhh


Haaaaahhhhhhh balik lagi ama gw yg udah lame kaga menulis di ni blog. Why emang? Fyuh jumpe lagi ama laporan yg menyebalkan. Hustt bang, kalo tulisan ini dibaca dosen lu gimana bang??? Ntar lu kaga bisa lulus kuliah gimana bang? :””:”.. waduh kalo sampe segitunya sih mungkin kagak ya. Soalnya siapa sih yg kaga kesel sama yg namanya laporan. Orang normal pasti kesel deh, apalagi sudah jumpa yg namanya revisi. Fu*k that sh*t pokoknya men. Gw udeh beberapa kali ni laporan revisian mulu. Selalu ada aja yg salah, ada aja yang kurang, ada aja yang kurang salah (terlalu bener jadi disalahin). Pokoknya buat lu yg belum nyoba kuliah, ato mau tau masalah laporan kuliah, intinya ni pasti lu itu bakal salah. Se bener apapun lu nulis laporan, jelas pasti ada yg salah. Nah itulah yg gw alami hari ini detik ini skrg ini saat nulis ini. Hati gw terguncang saat tau revisi lagi, revisi lagi. Salah lagi, salah lagi. Fyuhhh lelah dah pokoknya.

Sampe akhirnya daripada gw mikirin masalah ini, mending skrg ini gw bukain hiburan di youtube, nulis di ni blog, tiduran, dll. Pokoknya pengen hilang dari masalah ini. Kalo tau suasana kek gini, mending dulu lulus sekolah gw kerja aja kali ya. Abis itu duitnya gw tabung terus buat usaha. “Gblkk, pemikiran pendek. Harusnya lu untung bisa kuliah, yg lain pada pengen tapi kaga bisa karena terkendala banyak hal. Syukuri browww”, setelah dipikir-pikir bener juga.

Akhhhh syudahlah masbrow. Gw lagi pening banget skrg ni, intinya skrg gw mau lanjut nontonin video di youtube biar otak gw kaga pecah. Bahaya kan kalo nanti gw kaga punya otak. Bisa-bisa ntar nyakitin hati cewek kan kasian #eeuuu


Ada yg salah


Hello brother, jumpe lagi ama gw si ganteng idaman. Fu*k pencitraan, nakal tapi kaga tampan. (kenal kaga ama tuh lagu? Kalo kenal, berarti kalian…. Ya kenal deh #apaansih)

Setelah akhir-akhir ini gw disibukkan dengan tugas-tugas kuliah again, akhirnya gw skrg menyempatkan nulis di nie blog. Ya walo entah ada yg baca ato kaga, yg jelas this is my like, this is my favorit after me bussy (bener kaga sih? Google translatenya salah nih #eeuuu)

Gw akhir-akhir ini, atau mulai beberapa taon belakangan ini ada yg aneh dalam diri gw. Yg semasa kecil gw sering banget di bully, dibuat nangis, di ejek, di sebut mata genit, kemudian gw nangis. Tapi semasa skrg, gw mikirnya malah asyik kalo diperlakukan demikian. Aneh emang, tapi that’s all right.
Entah otak gw yg mulai berkembang, mulai dewasa, atau malah otak gw yg makin ancur.. kaga ngerti dah. Intinya nih ye, gw selalu senyumin, selalu berfikir bodo amat ama perkataan orang-orang. Tentunya yg kadang2 ngata-ngatain, bully gw, ngeremehkan, dll. Semuanya gw pake pikiran bodo amat. Yg penting gw kaga ngerusak kebahagiaan, ketentraman orang laen. Walau kadang2 gw sering ganggu orang sih. Misal nyanyi di depan mereka yg kaga gw kenal.

Jadi efek dan dampaknya apa terhadap diri gw? Jelas dong, gw happy-happy aja. Karena gw lakuin kepada org lain juga kaga dibawa ke hati, paling dibawa ke jantung ama paru-paru. #apaansih
Otomatis dong, orang lain pun kebanyakan yaa fine-fine aje ama gw. Sesuai rumus timbal balik deh dimana Bodo amat X Bodo amat = Bodo Amat Kuadrat. (catat rumus baru, siapa tau dipake di matematika)

Udah deh yaaa, segini aje tulisan gw. Soalnya otak gw lagi beku, kekurangan vitamin C.


Nasib jadi angkatan sedikit atas


Gw malem ni sedang menikmati kopi luwak yg bukan kesukaan gw, why tidak kopi item? Biasa boss, yg ada cuma kopi itu. Ya udah deh gw seduh aja yg ada kan, daripada kaga ngopi sama sekali. Sepertinya sih gw kaga punya cerita apa-apa. Yah gitu deh, gw harus lebih fokus sama nilai IP gw yg semester 2 kemaren sedikit turun. Tapi bukan berarti gw kaga buat tulisan dan curhat di blog ini yee.

Kejadian mulai dari kemaren gw di chat adik kelas gw, yah biasa deh yg katanya tugas Ospek dari para panitia yg mewajibkan Mabanya untuk minta TTD Kating (kakak tingkat). Gw banyak yg chat dan emang agak risih sih, dimana kita harus ketemu, ngobrol, dan ngasih tanda tangan. Udah kayak artis aja yeeee.
Pas tadi sore tuh sesuai kesepakatan, para tuh maba pada dateng ke kosan gw. Udah itu, banyak lagi yg dateng. Kosan gw jadi numpuk orang dah. Dan saat ngobrol2 tuh gw kaga mahir nyairin suasana, gw cuma bisa nyairin hati kamu. #hmmmmm10JAM. Untungnya si ada temen-temen gw yg bisa mencairkan suasana. Gw si hanya bisa diem, diem, dan manggut-manggut dengerin lagu Dj.

Mulai dah tuh pada perkenalan, gw sendiri juga wajib perkenalan dan ngasih data-data diri gw ke mereka. Untung nya si kagak ditanyain gw jomblo apa kaga. Bahaya ntar reputasi gw menurun boy.
Emang tugas gw sebagai manusia yg begini-begini kali ya, tiap gw ngomong tuh yah akward banget. Ngeliat saat temen gw ngomong, ditambah sedikit humor dan mereka-mereka ketawa. Lah saat gw ngomong, gw kaga bisa buat humor, gw susah ngomong, yah gitu deh you know. Akward akward akward.

Singkat cerita, sudah tuh para maba pergi dari kosan gw. Itu baru dua kelompok yg dateng. Masih ada beberapa kelompok lagi yg siap mendatangi gw. Gatau dah nanti suasananya kek gimana. Yg jelas si akward again bos. Gw si berdoa ye, moga-mogi ciri khas gw sebagai pemegang orang tipe akward kaga hilang. Jadi pas nanti maba pada nanya: “ehh, kak Abdee yg ganteng idaman itu si yg mana ya?” #eeuuu
Ada satu orang nyeletuk: “itu loh, yg tiap ngomong tuh akward abis. Tapi dia baik hati dan tidak sombong suka ngutang di kantin kampus kok. Orangnya ramah kayak dora the explorer”. *BUUMMMM YUTUB LEBIH DARI TIPI.


Diary Second Days Third Semester


Pagi tadi tuh gw bangun sesuai jadwal. Karena di jadwal harus masuk jam 7.50, maka jam 7 gw udah bangun. Seperti biasa deh beresin tempat tidur, mandi, dandan, sisiran, pake liptin (biar afdol). Cus kan gw ke kampus, eh ternyata pas udah ada dosen, gw kelupaan beli kertas binder. Ga tau kertas binder? Kuliah deh biar tau #eeuuu. Ya mau gimana lagi deh, ternyata banyak materi yg harus gw catet. Apa yg gw lakukan? Ambil hp, buka pengunci layar, miringkan hp, lalu main Ludo Online. Kalo kalah gw harus merhatiin dosen dan nulis di note Smartphone gw. Kalo menang? Terus maen ampe jari berubah ulat menjadi kupu-kupu #apaansih

Suatu keajaiban datang, disaat itu juga gw langsung kalah. Hidayah menjadi mahasiswa bener emang pasti datang. Gw akhirnya merhatiin, nulis catatan penting, dan merekam si dosen yg sedang ngomong. Soalnya, setiap kata yang keluar dari mulut dosen adalah ilmu. Walaupun dia ngomong “maaf saya ke toilet dulu”, itu adalah ilmu bahwa jika akan pergi harus minta izin dulu.

Beruntung banget gw punya smartphone yg memadai. Selain buat mantau sosmed si dia, juga bisa digunakan dalam proses belajar. Mantep banget dah zaman now. Semua bisa dilakukan hanya dalam satu genggaman. Gw yakin 10 taon kedepan, umur gw nambah 10 taon. #jelas. Pasti bakal ada saatnya si buku sudah jarang dipakai lagi. Semua beralih ke sisi terang. Beralih ke gadget yg multi fungsi.


Balik lagi ama cerita kuliah gw, singkat cerita selese tuh perkuliahan. Tibalah gw balik ke kamar tercinta gw. Gw melakukan yg tidak orang lain lakukan. Ngelem. Iya gw di kosan langsung ngelem buku yang sudah robek. Lumayan bisa dibaca ulang.
Sekitar jam 4-an, gw di chat bahwa ada tmn gw yg minta anter ke stasiun. Karena gw cowok yg penurut, jelas gw mengiyakan saja. Toh selain dapet free bensin, dapet rasa bahagia juga karena bisa anter temen yg lagi membutuhkan. Siapa tau kan dikemudian hari saat kita sedang kesulitan, ada yg bantu gituh. (So puitis gax sih?)

Setelah semua kelar, gw cus ke salah satu mall terdekat untuk sekedar ngadem dan naik turun lift yg entah dimana keseruannya. Gw pesen black coffe dan sedikit beli cemilan guna nemeni gw yg alone. Hati senang, duit melayang. Gw lupa ternyata kagak bawa duit. Dompet gw isinya nota bekas pembelian doang. Panik dong? Jelaslah. Tapi gak sampe jual ginjal juga. Mentok-mentok jual harga diri.

Untung ada hp, gw taroh aja tuh ke penjualnya sambil ngeloyor ijin ambil duit ke lantai 3. Ekspresi si penjual gimana? Melongo kayak orang bingung. Ekspresi cewek sebelah gw yg mau bayar gimana? Entah, gw langsung pergi. Mungkin ekspresinya seperti orang mau ketawa tapi ditahan. Pas gw udah pergi, pasti dihebohin dan bercerita ke sanak dunia perkepoan mereka. #entahlah
Setelah gw menyelesaikan transaksi, gw langsung cabut pulang sambil mikir, “wah, harga diri gw bisa dijual juga yahhh….”.


Sebuah Catatan Bimbingan Dosen


Malam ini (Selasa) tepatnya di kosan, gw sedang merenung dengan keadaan. Hal yang paling Bete adalah dimana waktu liburan ternyata harus mengurus berkas-berkas kuliah semester 3 agar status mahasiswa gw jadi aktif. Tepat 5 hari yg lalu (Kamis) gw berangkat dari rumah menuju tempat kuliah gw. Sampe kosan, gw langsung saja tanpa berlama-lama lagi utk mengurus ke ruang akademik. Setelah itu gw harus ke kampus pusat dimana jaraknya sekitar setengah jam dan itu lumayan melelahkan. Setelah semua beres, gw balik ke kosan dan istirahat.

Singkat cerita, hari Jumat gw dapat kabar ternyata bimbingan akademik ke dosen pembimbing harus hari Senin dan Selasa. Niat awal gw balik lagi ke rumah gagal. Ya udah gw harus gabut beberapa hari. Terus yg gw lakukan ngapain??? Main Ludo Online. Yap betul, game android yg membosankan.


Nah sampailah di hari Senin dimana gw sudah menyiapkan semuanya mulai dari bangun pagi, mandi pagi, tidur lagi. Iya abis gw mandi ternyata ketiduran, bangun2 sudah jam 11. #ParahEmang.
Dan setelah gw cek hape, yah you know that. I am very disappointed. Kecewa. Dimana katanya bagaimana, akhirnya adalah merupakan *apaansih*. Gw harus hari Selasa ke si dosennya. Ya mau tidak mau, harus mau. Gw nunggu lagi nunggu lagi. Gabut lagi gabut lagi. Dikosan lagi di kosan lagi. Pertanyaannya adalah: “Bang, kenapa lu kaga maen? Cari hiburan kek.” I know I know that. Niatnya sih gitu, tapi bertapi tapi…. Jatah duit yg dikasih adalah untuk sampe hari Sabtu. Karena gw pikir sebentar doang. Tapi ternyata diluar dugaan.
Masuk ke hari ini dimana harus ke dosen dan setelah itu, pulang. Yeeyyyyy… tapi apa pesan yang di terima dari dosen?
“Maaf yaa, saya skrg sedang sibuk ada acara. Jadi buat bimbingannya diundur jadi hari besok.”

Hmmmm beribu hmmmmm. Dalam benak gw: “#^#%%#$$#%@%@#^#” (kata-kata di sensor demi kepentingan keluarga). Akhirnya gw lanjut main Ludo Online. Biar ada greget, kalo sampe gw kalah harus Buang Air Besar. Setelah akhirnya gw kalah, gw nungging-nungging sendiri di kamar mandi tanpa keluar sesuatu apapun. Sejam kemudian pinggang gw encok. Gak lagi-lagi melakukan taruhan berbahaya ini. *harap jangan ditiru, hanya dilakukan oleh ahlinya.

Sampe lah malam hari ini yang sangat mengBETEkan. Semoga hari besok tidak ada kata diundur lagi. Kalo sampe ada? I don’t know what will I do.