Cerita Pengangguran

Sabtu, Agustus 11, 2018 0 Comments A+ a-


Sore ini gw lagi menikmati minuman dingin dari kulkas di depan pelataran rumah gw. Hal yg gw pelajari dari seorang pengangguran adalah: tidak punya tujuan. Gw sih bukan bener2 seorang pengangguran ya, cuma pas lagi keadaannya aja. Iya skrg emang gak ada tujuan hidup sedikitpun. Gw tiap hari puter-puter segala macam yg bisa di puter. Mulai dari muterin volume TV gw, muterin handphone gw, sampe muterin dua jari saat dengerin musik yg entah dimana keseruannya. Gw makin sadar, ga enak yah kalo hidup ga ada tujuan.

Hari demi hari, jam demi jam, menit demi menit, detik demi detik, setengah detik demi setengah detik, seperempat detik demi seperempat detik, *gitu terus sampe kiamat* yahh masih gini2 mulu. Ga ada yg spesial. Karena yg spesial cumaa…… (bosen dengernya).

Gw memandangi temen-temen gw yg notabene ga ada kerjaan. Tiap hari main, main, dan main. Pulang cuma numpang tidur sama berak doang. Itu juga kalo beraknya dirumah. Coba beraknya di kolong jembatan, pasti ga ada duit buat bayar wc umum tuh *soalnya gw pernah, 2 kali*. Tapi yg gw herankan, darimana sih mereka pada punya duit. Darimana sih mereka kok bisa ada duit sehari-hari buat makan, jajan, biaya wc umum, dsb. Padahal, kerja kagak, sekolah kagak. Gw sih maklumin ya kalo memang anak sekolah, mungkin bisa nyisihkan duitnya buat main. Tapi ini kaga sekolah. Yah I don’t know men.

Saat-saat seperti inilah rasanya gw pengen punya kesibukan, pengen punya aktifitas. Tentunya sesuai hobi gw, sesuai keinginan gw, dan sesuai duit gw pastinya. Temen-temen kuliah gw yg lain sih pada mengikuti aktifitas OSPEK, yg notabene bukan mencari pengalaman, tapi lebih ke mencari adik-adik tingkat yg cakep.

Kenapa gw kaga ikutan aja? Ah males, ujung2nya gw malah makin ngabisin duit ortu. Belum lagi buat beli ini-itu. Bukannya dapet pujian, malah mungkin gw dapet peringatan yg kayak gini: "lakukan hal yg penting saja nak, jangan boros sama duit. nyarinya susah." Jadi ya akhirnya gw balik, terus mendekam di rumah, terus, terus, terus, and nothing. Mirip-mirip pengangguran deh akhirnya.

Coba seandainya gw diajak maen film, pasti ortu gw setuju tuh. Karena selain dapet pengalaman, dapet komisi juga. Mantep kan. (Orang berharap kan boleh-boleh saja ya gak). Seandainya gw maen film pas liburan nih, waduh gw jadi grogi ngebayanginnya. Apalagi kalo kejadian, goyang koprol kali gw yahh…

Yah gitu deh, kalo kalian banyak kesibukan… bersyukur deh. waktu-waktu kalian bisa berguna dan bermanfaat. Kalo seorang penganggur kayak gw, waktu demi waktu terbuang men. Serius gw gak boong. Jadi, syukurilah buat yg sampe hari ini banyak kesibukan.