Mama Nyebelin :( Ngajak ke Tempat M@ntan

Rabu, Agustus 01, 2018 0 Comments A+ a-


Iya malem ni di kampung gw mati lampu, ada konslet gitu katanya. Jadi sebagai anak yg rajin dan di sayang orang tua, gw jangan keluar malem2.. kecuali ada yg nemenin. Gitu deh. tapi di pembahasan gw kali ini bukan itu, yg akan gw bahas adalah saat2 mendebarkan gw mengikuti kemauan nyokap gw.
Begini ceritanya:


Waktu menunjukan 8 PM. Saat gw lagi asyik2 mainan game HAGO di smartphone gw, sambil nunggu lampu nyala, tiba2 nyokap ngajak ke bawah (maksudnya ke tempat rame: Perkotaan kecil). Mau tidak mau, gw sebagai ojeknya dia harus nuruti kemauan dia dong. Ya udah deh gw iyain aja sambil terus fokus ke smartphone gw.

Nyokap ngomong: “Kita ke toko besar S***** ya, disana rame banget, murah2 lagi..”
Gw tiba2 bengong, smartphone gw letakkan.. langsung gw jawab: “jangan mah.”
Nyokap: “Lah kenapa? Ga ada toko lain yg lebih murah selain disana.. ayo siap2 sekarang.”
Gw: “Tapi mah, disana kan ada mantan aku… dia kerja disana mah…”
Nyokap: “Terus kenapa? Udah, ga pake mantan-mantanan.. yg penting murah. Ayok siap2 skrg. Nyalain motornya..”
Gw: “Tapi mah….”
Nyokap: “Udah ga pake tapi2, siap-siap skrg.. tuh pake parfum, badanmu bau kuda merak tuh…”
Gw: “Iya mahh,”  (sambil ngeloyor lemes lunglay)


Selang beberapa lama, gw udah di jalan menuju tuh tempat. Sambil termenung mikirkan bagaimana caranya gw kabur and membujuk nyokap gw tuk pindah tempat. Tapi, kaga berhasil.. akhirnya sampe lah di parkiran yg dituju.
Nyokap: “kamu tunggu disini aja, mamah mau ke dalem dulu.. awas jangan kabur. Tunggu mamah sampe selese belanja..”
Gw: “Iya mah….”

Gw bersyukur setelah melihat-lihat ke sekeliling.. ternyata mantan gw tidak ada. Legaaa… kebetulan kuota gw abis, gw ke konter dulu di sebrang jalan buat beli tuh paket internet. Saat gw balik ke tempat parkir, munculan sosok yg tidak gw inginkan (bukan kuntilanak juga kali).
Dia adalah cewek yg pernah merasa sayang ama gw, (bertele-tele:mantan). hati gw bukan main berdebar2nya.. gw bingung harus ngapain. Akhirnya setelah gw mikir selama 0.5 detik, gw coba jongkok ke bawah motor, gw ambil hp, gw sok-sokan fokus mainin game. Padahal hp gw lowbeat tuh.

Dia keknya tidak lihat gw deh. gw intip dari sela-sela ban motor, gw lihatin gerak-geriknya… ternyata dia beli nasi goreng ke sebrang jalan.. gw lihatin lagi dia, eh bentar. Dia kok menuju konter, and sepertinya sih beli pulsa ato apalah yg berhubungan dengan konter (yg jelas bukan beli beras).
Dalam hati gw bersyukur: “Gw ke konter dengan tepat, coba kalo delay dikit. Bisa2 gw berpapasan dengan dia di konter. Ujung2nya gw harus nyapa duluan dan menanyakan hal2 sepele. Akhirnya 90% kemungkinan gw akan dijawab dengan ketus dan tidak berperikekomikan. Dan gw akhirnya tergagap-gagap tanpa sepatah katapun. “

Akhirnya, gw sok2an cuek aja dengan keadaan. Posisi masih jongkok di bawah motor. Sampe ada orang ngomong: “Minggir dong mas, motorku mau lewat nih.”
Waduh, kalo gw berdiri bisa2 dia liat gw… ya udah deh bodo amat dah. Toh udah ga ada hubungan lagi. Ya udah deh gw nyingkir dan ngasih jalan. Gw liat dia masih asyik ngobrol dengan mba2 penjaga konternya. Selamattt…
Gw kembali jongkok. Selang beberapa lama, tuh si dia mau nyebrang lagi. Menuju tempat gw.. waduh panik dah. Gw kembali ngumpet di motor, ambil hp kembali. Sok2an mainin tuh hp.

Dia makin dekat menuju arah gw, waduh gawattt… gw makin ngumpet ke motor gw. Kayaknya tadi dia liat gw deh, terus dia mau nyamperi gw. Setelah beberapa sentimeter lagi, gw masih ngumpet. Dan dia lewat begitu saja and masuk ke dalam toko.. waduhh amannn selamatttt…. Hati gw langsung plong. Sambil komat-kamit baca mantra, gw memohon semoga nyokap gw cepet keluar dari tuh tempat. Biar kaga terjadi hal2 yg tidak diinginkan.

Akhirnya beberapa menit kemudian, nyokap gw keluar.. legaaaa (doa orang teraniaya emang manjur sih). Gw nyuruh nyokap buat buru2 beresin tuh belanjaan, pengen cepet2 pergi (pulang maksudnya)…
Ngenggg kannn gw agak ngebut dikit, nyokap gw marah2.. “kenapa sih, ngebut banget. Ntar jatuh gimana..”
Gw: “Tenang mah, gini2 aku atlit balap kok. Balap karung..”
Nyokap diam seribu bayangan.


Sampe lah akhirnya gw ke rumah dan dengan panas dingin awards, gw langsung charger hp. Iya akhirnya listrik sudah nyala again.