Mengenang Masa SD #PART 3 – Rasa Terpendam

Rabu, Agustus 08, 2018 0 Comments A+ a-


Rasa kangen gw terhadap masa lalu emang gk bisa dihilangkan. Entah kenapa, gw ingat masa-masa SD yg begitu menyenangkan. Selain nganter boker tentunya. *boker lagi, boker lagi, jadi pengen kan*

Masa itu gw suka banget terhadap seseorang, (iya jelas cewek. Gw normal kali). Gw selalu melihat saat-saat dia berfikir, saat-saat dia sedang menulis, sampe saat-saat tipe bersin dia yg berbeda dgn org lain. Gw melihat gerak-geriknya dia sampe hal-hal yg sangat detail.
Btw, dia tu emang siswa berprestasi. Sebutlah saingan gw pada saat itu. Dia runner up, gw winner. gw runner up, dia winner. (ngerti kan, nih gw jelaskan… *gaperlu2.. Bertele2 aja lu mix, kek lambe turah*)

Jadi karena itulah gw mulai menyukai dia, mulai istilahnya stalking. Gw mencari-cari kesukaan dia, salah satunya dgn lewat permainan kertas yg gw tanyakan ke dia dan harus dijawab. Begitu pula dgn dia yg menanyakan hal yg sama kpd gw. Zaman skrg sih enak, tinggal liatin status di sosmed dia, tau dah kesukaan dia. Zaman gw belum maraknya smartphone bos. Jadi, you know dah.


Pada salah satu kesempatan, gw pernah ikut lomba bersama dia. Lomba seputar prestasi tentunya. Iya gw mengikuti Olimpiade SAINS MIPA (lupa gw namanya). Gw cabang matematika, dia cabang IPA. Mulai dah kebahagian gw muncul. Gw rasanya seneng banget, bisa makin deket ama dia, bisa belajar bareng, bisa bercanda bareng, pokoknya yg seputar bareng-bareng dah. (bukan mandi bareng juga).
Tapi, rasa suka itu emang hanya dalam diri gw doang. Tidak pernah gw ungkapkan, baik itu ke si Dia, atopun ke temen2 gw. Karena… ya gitu deh.. gw kalo berhubungan terhadap rasa suka, hanya bisa dipendam dalam diri. Bahkan ampe gw skrg tuh. (agak curcol sih)

Intinya sampe sekarang, gw masih mengingat akan masa-masa SD yg seru saat kita kejar2an meraih peringkat di kelas. Tapi entahlah, si Dia yg entah dimana skrg berada, hanya bisa gw doakan semoga sukses.


Teruntuk, cewek masa lalu yg pernah gw kagumi. Tapi hanya bisa gw simpan dalam2 tanpa sepengetahuan orang lain. Aku punya sedikit puisi untukmu:

Engkau adalah wanita
Yang bisa membuat hatiku berbunga-bunga
Hari demi hari
Selalu aku kagumi
          Semoga engkau sukses
          Ammiieenn

(prokprokprok, tepuk tangan yg meriah saat gw selese membacakan puisi ini.)