Diary Second Days Third Semester

Rabu, September 05, 2018 0 Comments A+ a-


Pagi tadi tuh gw bangun sesuai jadwal. Karena di jadwal harus masuk jam 7.50, maka jam 7 gw udah bangun. Seperti biasa deh beresin tempat tidur, mandi, dandan, sisiran, pake liptin (biar afdol). Cus kan gw ke kampus, eh ternyata pas udah ada dosen, gw kelupaan beli kertas binder. Ga tau kertas binder? Kuliah deh biar tau #eeuuu. Ya mau gimana lagi deh, ternyata banyak materi yg harus gw catet. Apa yg gw lakukan? Ambil hp, buka pengunci layar, miringkan hp, lalu main Ludo Online. Kalo kalah gw harus merhatiin dosen dan nulis di note Smartphone gw. Kalo menang? Terus maen ampe jari berubah ulat menjadi kupu-kupu #apaansih

Suatu keajaiban datang, disaat itu juga gw langsung kalah. Hidayah menjadi mahasiswa bener emang pasti datang. Gw akhirnya merhatiin, nulis catatan penting, dan merekam si dosen yg sedang ngomong. Soalnya, setiap kata yang keluar dari mulut dosen adalah ilmu. Walaupun dia ngomong “maaf saya ke toilet dulu”, itu adalah ilmu bahwa jika akan pergi harus minta izin dulu.

Beruntung banget gw punya smartphone yg memadai. Selain buat mantau sosmed si dia, juga bisa digunakan dalam proses belajar. Mantep banget dah zaman now. Semua bisa dilakukan hanya dalam satu genggaman. Gw yakin 10 taon kedepan, umur gw nambah 10 taon. #jelas. Pasti bakal ada saatnya si buku sudah jarang dipakai lagi. Semua beralih ke sisi terang. Beralih ke gadget yg multi fungsi.


Balik lagi ama cerita kuliah gw, singkat cerita selese tuh perkuliahan. Tibalah gw balik ke kamar tercinta gw. Gw melakukan yg tidak orang lain lakukan. Ngelem. Iya gw di kosan langsung ngelem buku yang sudah robek. Lumayan bisa dibaca ulang.
Sekitar jam 4-an, gw di chat bahwa ada tmn gw yg minta anter ke stasiun. Karena gw cowok yg penurut, jelas gw mengiyakan saja. Toh selain dapet free bensin, dapet rasa bahagia juga karena bisa anter temen yg lagi membutuhkan. Siapa tau kan dikemudian hari saat kita sedang kesulitan, ada yg bantu gituh. (So puitis gax sih?)

Setelah semua kelar, gw cus ke salah satu mall terdekat untuk sekedar ngadem dan naik turun lift yg entah dimana keseruannya. Gw pesen black coffe dan sedikit beli cemilan guna nemeni gw yg alone. Hati senang, duit melayang. Gw lupa ternyata kagak bawa duit. Dompet gw isinya nota bekas pembelian doang. Panik dong? Jelaslah. Tapi gak sampe jual ginjal juga. Mentok-mentok jual harga diri.

Untung ada hp, gw taroh aja tuh ke penjualnya sambil ngeloyor ijin ambil duit ke lantai 3. Ekspresi si penjual gimana? Melongo kayak orang bingung. Ekspresi cewek sebelah gw yg mau bayar gimana? Entah, gw langsung pergi. Mungkin ekspresinya seperti orang mau ketawa tapi ditahan. Pas gw udah pergi, pasti dihebohin dan bercerita ke sanak dunia perkepoan mereka. #entahlah
Setelah gw menyelesaikan transaksi, gw langsung cabut pulang sambil mikir, “wah, harga diri gw bisa dijual juga yahhh….”.